M3 Amphibious Rig, Sosok Buaya Raksasa Zeni TNI AD dengan Panjang 12 Meter

Sinarrayanews.com – Kamis, 28-05-2020
TSM-Indonesia memiliki kendaraan tempur berat sejenis tank, kendaraan dengan bobot yang tidak ringan. Tapi pernahkah terlintas di pikiran kita bagaimana jadinya jika tank ini harus melalui sungai yang cukup lebar.

Untuk itu, guna mendukung mobilitas kendaraan tempur dengan berat 60 ton itu, Zeni sebagai satuan bantuan tempur melengkapi persenjataan TNI AD dengan membeli M3 Amphibious Rig buatan Jerman yang memiliki spesifikasi tertentu dalam pemakaian dan pemeliharaannya.

Berdasarkan informasi Direktorat Zeni Angkatan Darat Rabu 27 Mei 2020, M3 Amphibious Rig adalah kendaraan perang amfibi yang dapat dipakai di darat dan di air. Selain sebagai senjata perang, kendaraan ini memiliki fungsi utama sebagai jembatan bagi tank dan kendaraan perang lainnya.

Gelombang pertama Zeni TNI AD menerima 18 unit M3 Amphibious Rig yang semua dipesan dalam kondisi baru. info yang diterima Zeni TNI AD bukan hanya 18 unit M3, melainkan ada rantis pokko 3 unit, rantis trackway 5 unit dan recovery vehicle 2 unit. Rencananya, paket peralatan zeni tersebut akan dikirim dalam lima tahap, dengan batas akhir sampai tahun 2020.

Kendaraan ini seperti buaya karena merupakan jenis amfibi, bisa digunakan di darat dan di air. Fungsinya adalah sebagai jembatan atau proyeksi bagi tank dan kendaraan konvensional lainnya dalam menangani hambatan air.

Kendaraan ini memiliki panjang 13.03 m, lebar 3.35 m dan tinggi 3.97 m dengan berat total 26 ton. Alat perang ini dilengkapi mesin Diesel 289 kW sehingga dapat mencapai kecepatan maksimal 80 km per jam dengan jarak tempuh 750 km di darat. Kemudian 14 km per jam di air.

Konsep operasi dari M3 Amphibious Rig dapat dikontrol sendiri melalui jalan darat, beroperasi sebagai kendaraan roda 4×4 dengan kecepatan jalan maksimum 80 km / jam.

Sementara untuk di air, kendaraan ini menyebarkan dua ponton aluminium besar, membentang di sepanjang lambungnya. Di dalam air, M3 didorong dan dikemudikan oleh 2 jet pompa yang dapat dilalui dengan kecepatan hingga 14 km / jam.

Beberapa M3 Amphibious Rig dapat terhubung untuk membentuk rakit atau jembatan terapung yang lebih besar. Dua atau lebih rig digabungkan dalam waktu 3 menit untuk membuat feri, yang mampu membawa tank tempur utama terberat sekalipun, seperti MBT Leopard 2A6 milik Jerman dan Challenger 2 Inggris

Tiga M3 Amphibious Rig gabungan bisa membawa dua MBT. Dalam waktu 15 menit total 8 M3 Amphibious Rig dapat digabungkan bersamaan dan membentuk jembatan sepanjang 100 m. Ini memiliki kapasitas muatan 85 t untuk kendaraan yang dilacak dan 132 t untuk kendaraan roda.

Hadirnya M3 Amphibious Rig yang berwujud bak “mega structure” dengan bobot 28 ton. Saat melaju di darat, M3 Amphibious Rig tak ubahnya truk berukuran raksasa, dengan panjang 12,74 meter, lebar 3,35 meter dan tinggi 3,93 meter. Sebagai platform yang sifatnya self deployable by road dengan penggerak 4×4. Saat melaju di jalan mulus, Amphibious. (Febrika Indirawati)